Serba-Serbi

KENAPA KUCING SELALU MENGGEMASKAN?

Pernahkah catlovers, merasa jatuh cinta dan merasa gemas pada pandangan pertama ketika melihat kucing di jalan? kenapa ya kita sering kali terkena agresi lucu mendadak?

Tidak perlu heran, Katherine Stavropoulos, asisten profesor pendidikan khusus di University of California, Riverside, menjelaskan hasil penelitiannya dalam memahami fenomena tersebut. Hasilnya baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Frontiers di Behavioral Neuroscience.

Mengutip laman Health, Stavropoulos mengukur bagaimana neuron di otak menyala sebagai respons terhadap rangsangan eksternal, seperti foto hewan dan bayi super imut (dan kurang lucu). Jika cat lovers bertanya-tanya bagaimana ia dianggap lebih lucu daripada yang lain, ia memilih foto anak binatang (sangat lucu) dan hewan dewasa (kurang lucu).

Untuk bayi-bayi itu, ia secara digital memperbesar beberapa fitur wajah mereka, seperti mata, pipi, dan dahi mereka, untuk membuatnya tampak lebih manis. Dia kemudian merekrut 54 partisipan yang berusia 18 hingga 40 tahun dan meminta mereka memakai topi yang dilapisi dengan elektroda. Saat mengenakan topi, para peserta melihat empat blok foto yang dibagi ke dalam kategori berbeda yaitu bayi manusia yang imut (ditingkatkan), bayi manusia yang kurang imut (tidak disempurnakan), hewan imut (bayi), dan hewan imut (dewasa).

Setelah melihat setiap blok foto di layar komputer, para peserta ditunjukkan serangkaian pernyataan dan diminta untuk menilai seberapa banyak mereka setuju dengan mereka. Pernyataan tersebut dirancang untuk menilai seberapa lucu peserta menemukan setiap blok foto (yang disebut penelitian “penilaian”) dan seberapa banyak agresi lucu yang mereka rasakan sebagai respons.

Mereka juga menilai betapa kewalahan mereka dan apakah mereka memiliki keinginan untuk merawat hewan dan bayi di foto. Seperti yang cat lovers duga, peserta melaporkan perasaan yang lebih kuat tentang penilaian, agresi lucu, kewalahan, dan perawatan terhadap hewan (bayi) yang lucu daripada hewan yang kurang lucu (dewasa).

Namun yang mengejutkan, pola yang sama tidak berlaku untuk foto-foto bayi manusia. Tidak ada perbedaan yang signifikan yang diamati antara bagaimana peserta menilai bayi manusia yang imut (ditingkatkan) dan kurang imut (tidak disempurnakan).

Menggunakan elektrofisiologi, Stavropoulos juga mengukur aktivitas otak partisipan sebelum, selama, dan setelah melihat foto. Dia menemukan agresi lucu terkait dengan mekanisme saraf arti-penting emosional dan pemrosesan hadiah, yang berarti sistem emosi otak dan sistem hadiah sedang bekerja ketika Anda merasa perlu untuk menggendong anak kucing yang menggemaskan ke mulut Anda dan menelannya utuh.

ÔÇťAgresi yang lucu tampaknya menjadi respons emosional yang kompleks dan multi-segi yang mungkin berfungsi untuk memediasi tanggapan emosional yang kuat dan memungkinkan kepedulian terjadi,” kata studi tersebut. Hasil ini dianggap sebagai yang pertama untuk mengonfirmasi dasar saraf untuk agresi lucu. (Vira/berbagai sumber)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *